3. Obtain A Yield

Permaculture Design System 2 – User Needs. Multiple Function

Okey. Sebelumnya kita sudah membahas mengenai penentuan zona permaculture, dan pembahasan ini hanya dapat dilanjutkan apabila anda sudah melakukan corat coret design zoning di area permaculture anda. Belum melakukan? Sok atuh silahkan buat orat oret design dulu sebelum kita lanjut. Bicara masalah multiple function, ada latar belakang yang harus dipahami terlebih dahulu, yaitu : Tidak …

Permaculture Design System 2 – User Needs. Multiple Function Read More »

Food Preservation – Fermentation/Fermentasi

Beberapa makanan menggunakan mikroorganisme spesifik yang memerangi pembusukan dari organisme lain. Mikroorganisme ini mengendalikan patogen dengan menciptakan lingkungan yang beracun bagi diri mereka sendiri dan mikroorganisme lainnya dengan memproduksi asam atau alkohol. Metode fermentasi meliputi (tetapi tidak terbatas pada) starter mikroorganisme, garam, suhu terkendali (biasanya dingin) dan kadar oksigen terkontrol (biasanya rendah). Fermentasi adalah konversi …

Food Preservation – Fermentation/Fermentasi Read More »

Food Preservation – Pickling

Metode pickling atau acar adalah metode pengawetan makanan dalam cairan antimikroba yang dapat dimakan. Pengawetan peng-acaran dapat secara luas diklasifikasikan ke dalam dua kategori:1. Pengawetan kimia. Dalam pengawetan kimia, makanan ditempatkan dalam cairan yang dapat dimakan yang menghambat atau membunuh bakteri dan mikroorganisme lainnya. Agen pengawet yang umum termasuk air garam pekat, cuka, alkohol, dan …

Food Preservation – Pickling Read More »

Food Preservation – Canning

Proses pengawetan makanan dengan metode pengalengan melibatkan beberapa proses, yaitu memasak makanan, menyegelnya dalam kaleng atau botol yang disterilkan, lalu merebus wadah kaleng atau botol tersebut untuk membunuh atau melemahkan bakteri yang tersisa sebagai bentuk sterilisasi. Metode ini biasanya dikombinasikan dengan beberapa metode lain, seperti :1. Boiling + Canning, biasanya digunakan untuk bahan sayuran seperti …

Food Preservation – Canning Read More »

Food Preservation – Jellying

Makanan dapat diawetkan dengan memasak dan mencampurnya dengan bahan yang akan mengeras membentuk gel. Bahan-bahan tersebut termasuk gelatin, agar, tepung jagung, dan tepung garut/irut. Buah-buahan yang dimasak menggunakan bahan gel akan menghasilkan sebuah produk yang mirip dengan selai/marmalade, tetapi memiliki texture yang lebih kenyal serta tidak berair. Beberapa makanan secara alami membentuk gel protein ketika …

Food Preservation – Jellying Read More »

Food Preservation – Confit

Meskipun istilah confit telah merujuk pada hampir semua makanan yang direndam dalam suatu bahan cairan untuk pengawetan, pada Abad Pertengahan, metode ini lazim dilakukan hanya untuk bahan daging, yang dikombinasikan dengan metode jugging serta burial. Untuk membuat confit, daging yang paling cocok dipakai adalah daging yang mengandung banyak lemak, seperti babi, sapi, angsa atau entog. …

Food Preservation – Confit Read More »

Food Preservation – Jugging

Jugging bisa diartikan secara harafiah, yaitu kendi. Jugging adalah proses pengolahan, proses pengawetan serta pengalengan yang utamanya dilakukan untuk daging dan unggas di dalam kendi, gerabah atau tembikar yang tertutup, ketiga proses ini dilakukan secara bersamaan. Hewan yang akan diolah biasanya dipotong-potong terlebih dahulu, kemudian ditempatkan ke dalam kendi yang tertutup rapat dengan air garam …

Food Preservation – Jugging Read More »

Food Preservation – Salting

Penggaraman adalah cara paling umum untuk mengawetkan hampir semua jenis daging, unggas atau ikan, karena dapat menghilangkan kelembaban dan membunuh bakteri. Sayuran dapat diawetkan dengan garam kering juga, meskipun di lidah kita, mengolah sayuran menjadi acar atau asinan lebih umum dan cocok dilidah orang asia yang tinggal dinegara tropis. Garam juga digunakan bersama dengan proses …

Food Preservation – Salting Read More »

Food Preservation – Sugaring

Sejak ditemukannya pemanis, manusia telah menggunakan pemanis tersebut sebagai pengawet, disebutkan bahwa masyarakat kuno telah menyimpan buah di dalam cairan madu yang disimpan didalam tembikar (terutama bangsa mediteranian). Setelah ditemukannya tanaman tebu dan proses ekstraksi tetes tebu menjadi gula, perlahan gula pun menggantikan fungsi madu karena alasan lebih murah, mudah didapat dan lebih versatile dalam …

Food Preservation – Sugaring Read More »